Otak Wanita Lebih Lambat Merespons Tertawa

img

California, Otak wanita lebih lama untuk bisa tertawa dibanding pria yang lebih spontan. Peneliti sudah menemukan penyebabnya kenapa wanita butuh waktu beberapa saat untuk akhirnya bisa tertawa lepas.

Jadi jangan heran jika seorang pria memberi lelucon pada wanita tapi si wanita tidak langsung tertawa. Bukan karena leluconnya yang tidak menarik tapi karena wanita butuh waktu lebih lama untuk bisa tertawa dibanding pria.

Studi menunjukkan bahwa wanita lebih lama tertawa karena otaknya lebih lama memproses sesuatu dengan tajam. Dalam studinya, peneliti melakukan scan otak untuk mengetahui perbedaan antara otak pria dan wanita ketika diberi sebuah lelucon. Peneliti ingin tahu waktu yang dibutuhkan bagi pria dan wanita untuk bisa tertawa setelah mendengar lelucon tersebut.

Sebuah tontonan film kartun diperlihatkan pada partisipan sebagai tolak ukur tingkat lelucon. Selama menonton film, otak partisipan dimonitor menggunakan alat scan otak. Semakin banyak sel-sel otak yang aktif selama menonton film tersebut, artinya lelucon itu menarik.

Hasil scan otak menunjukkan, wanita lebih banyak menggunakan bagian otak tertentu ketimbang pria, terutama bagian korteks depan yang berfungsi sebagai tempat memproses bahasa dan pemikiran. Hal itu menyebabkan wanita membutuhkan waktu lebih lama untuk berpikir dan menganggap sesuatu itu lucu atau tidak.

Selain perbedaan aktivitas otak, wanita juga dilaporkan punya ekspektasi atau tingkat pengharapan terhadap lelucon yang rendah. Berbeda dengan pria yang sudah menganggap sebuah lelucon itu menarik sejak awal.

“Wanita dan pria punya bagian nucleus accumbens yang berbeda pada otaknya. Bagian ini akan mempengaruhi pemikiran seseorang terhadap lelucon. Pada wanita, bagian nucleus accumbens-nya lebih besar, yang artinya lelucon akan semakin lama diproses dalam otak,” kata Professor Allan Reiss dari Stanford University, California seperti dikutip dari Dailymail, Selasa (2/2/2010).

Meski wanita lebih lama bereaksi terhadap sebuah lelucon, namun peneliti mengatakan bahwa wanita sebenarnya lebih cepat menemukan sebuah titik lelucon dibanding pria. Hasil studi juga melaporkan bahwa pria dan wanita menggunakan lelucon untuk dua tujuan yang berbeda.

“Pria lebih suka menggunakan lelucon untuk mengkritik atau mendominasi satu sama lain sedangkan wanita cenderung menggunakan lelucon untuk menjaga sebuah hubungan agar tetap baik dan lancar,” kata Prof Alan.// //

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s